2018, PT Inti Boyong Pabrik Sharp ke Bandung - Warta 24 Kalimantan Tengah
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

2018, PT Inti Boyong Pabrik Sharp ke Bandung

2018, PT Inti Boyong Pabrik Sharp ke Bandung

KOMPAS.com/Reni Susanti Direktur Utama PT INTI (Persero), Darman Mappangara��������������������������������������������������������������������������������������������������������������…

2018, PT Inti Boyong Pabrik Sharp ke Bandung

Direktur Utama PT INTI (Persero), Darman MappangaraKOMPAS.com/Reni Susanti Direktur Utama PT INTI (Persero), Darman Mappangara

BANDUNG, KOMPAS.com â€" Untuk meningkatkan kinerja setelah empat tahun berapor merah, PT Industri Telekomunikasi Indonesia (INTI) menggandeng sejumlah perusahaan dalam dan luar negeri. Salah satunya perusahaan elektronik Jepang, Sharp.

“ PT Inti itu industri telekomunikasi, tapi industrinya hilang. PT INTI jiwanya hilang. Tanah 8 hektare di Dayeuhkolot (Bandung) juga ditinggalkan,” ujar Direktur Utama PT INTI, Darman Mappangara di sela Turnamen Catur Nasional INTI-LEN di Bandung, Minggu (26/ 11/2017).

Darman mengatakan, dari 8 hektar tanah hanya sedikit yang digunakan. Karena itu, ia mengajak sejumlah perusahaan dalam negeri dan asing untuk bekerjasama menghidupkan pabrik tersebut.

Baca juga : PT Inti Dapat Kontrak Kerja dari Kementerian ESDM Senilai Rp 21 Miliar

“Kami mengajak produk-produk smart devices. Lalu ada produk kami computer, ADSB pengganti radar, hingga program yang membantu ferivikasi penerima bantuan sosial yang bisa dilakukan offline, dan produk lainnya,” tuturnya.

Selain itu, pihaknya menggandeng Sharp bekerja sama dalam pembuatan lampu LED. Rencananya pabrik Sharp yang tutup akan pindah ke pabrik PT INTI di Dayeuhkolot, Bandung.

Pengaktivan kembali pabrik di Dayeuhkolot, termasuk pabrik Sharp akan dilakukan tahun depan. Tahun ini pihaknya tengah fokus melakukan berbagai renovasi di pabrik tersebut.

“Tahun depan kami menghidupkan industrinya dan berinovasi,” tuturnya.

Berita sebelumnya, setela h empat tahun rugi, perusahaan BUMN ini akhirnya keluar dari rapor merah. Penjualan naik dua kali lipat dan kontrak naik tiga kali lipat dari Rp 700 miliar menjadi Rp 2 triliun.

Kompas TV Anak usaha Astra International, Astratel Nusantara mengincar ruas tol yang baru saja diresmikan Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu alias Becakayu.


Berita Terkait

PT Inti Dapat Kontrak Kerja dari Kementerian ESDM Senilai Rp 21 Miliar

Terkini Lainnya

2018, PT Inti Boyong Pabrik Sharp ke Bandung

2018, PT Inti Boyong Pabrik Sharp ke Bandung

Bisnis 26/11/2017, 15:30 WIB Ditantang Menteri Rini, PT Inti Akhirnya Keluar dari Rapor Merah

Ditantang Menteri Rini, PT Inti Akhirnya Keluar dari Rapor Merah

Bisnis 26/11/2017, 14:30 WIB Zaman Sekarang, Masih Perlukah Beli Mobil?

Zaman Sekarang, Masih Perlukah Beli Mobil?

BrandzView 26/11/2017, 14:01 WIB Akomodasi Miliaran Data Wajib Pajak, DJP Ganti Sistem Informasi

Akomodasi Miliaran Data Wajib Pajak, DJP Ganti Sistem Informasi

Makro 26/11/2017, 13:00 WIB Gunung Agung Erupsi, Maskapai Domestik Masih Operasikan Rute Bali

Gunung Agung Erupsi, Maskapai Domestik Masih Operasikan Rute Bali

Bisnis 26/11/2017, 12:36 WIB AirNav: Bandara Bali dan Lombok Masih Normal AirNav: Bandara Bali dan Lombok Masih Normal Makro 26/11/2017, 12:12 WIB Peserta Keterbukaan Informasi Pajak Internasional Dekati Negara Berpotensi Suaka Pajak

Peserta Keterbukaan Informasi Pajak Internasional Dekati Negara Berpotensi Suaka Pajak

Makro 26/11/2017, 12:01 WIB Indonesia Optimistis Penuhi Syarat Keterbukaan Informasi Pajak Internasional

Indonesia Optimistis Penuhi Syarat Keterbukaan Informasi Pajak Internasional

Makro 26/11/2017, 11:33 WIB Kemenhub Belu   m Keluarkan Notam Penutupan Bandara I Gusti Ngurah Rai

Kemenhub Belum Keluarkan Notam Penutupan Bandara I Gusti Ngurah Rai

Makro 26/11/2017, 11:22 WIB Gunung Agung Erupsi Status Peringatan Penerbangan Merah

Gunung Agung Erupsi Status Peringatan Penerbangan Merah

Makro 26/11/2017, 11:06 WIB Menhub: Stiker Taksi Online untuk Bedakan yang Resmi dan Tidak

Menhub: Stiker Taksi Online untuk Bedakan yang Resmi dan Tidak

Rilis 26/11/2017, 09:34 WIB Carica Dieng Yuasa Food Dipasarkan ke Luar Negeri

Carica Dieng Yuasa Food Dipasarkan ke Luar Negeri

Bisnis 26/11/2017, 08:56 WIB Wahai Wajib Pajak, Ketahui Aturan Terbaru Ini

Wahai Wajib Pajak, Ketahui Aturan Terbaru Ini

Makro 25/11/2017, 18:41 WIB Sri Mulyani: Mimpilah yang Besar

Sri Mulyani: Mimpilah yang Besar

Makro 25/11/2017, 18:05 WIB Hal-hal Ini Dikaji untuk Dasar Pengenaan Pajak 'E-commerce'

Hal-hal Ini Dikaji untuk Dasar Pengenaan Pajak "E-commerce"

Makro 25/11/2017, 15:57 WIB Load MoreSumber: Google News | Warta 24 Bandung

Tidak ada komentar