Penjaga Sekolah Kejar Puluhan Siswa yang akan Menyerang ... - Warta 24 Kalimantan Tengah
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Penjaga Sekolah Kejar Puluhan Siswa yang akan Menyerang ...

Penjaga Sekolah Kejar Puluhan Siswa yang akan Menyerang ...

Foto Ilustrasi . (JIBI/Harian Jogja/Antara) Jumat, 8 Desember 2017 22:55 WIB Beny Prasetya/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share : Penjaga Sekolah Kejar Puluhan…

Penjaga Sekolah Kejar Puluhan Siswa yang akan Menyerang ...

Foto Ilustrasi . (JIBI/Harian Jogja/Antara) Jumat, 8 Desember 2017 22:55 WIB Beny Prasetya/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share : Penjaga Sekolah Kejar Puluhan Siswa yang akan Menyerang Sekolah

Aksi penyerangan sekolah terjadi di Jogja

Solopos.com, JOGJAâ€" â€" Aksi penyerangan sekolah terjadi di Jogja. Di mana Salah satu murid sekaligus SMA swasta di Wirobrajan menjadi korban penyerangan dari gerombolan sekolah lain, Rabu (7/12/2017) siang. Bahkan setelah tertangkap salah satu dari 11 siswa sekolah lain didapati membawa bendo (pisau besar).

Kasat Reskrim Polresta Yogyakarta, Kompol M. Kasim Akbar Bantilan SIK, mengatakan dari hasil penangkapan pihaknya berhasil mengangkut 11 pelajar. Di mana pada hari Kamis kemarin, Satreskrim Polresta Jogja melanjutkan kasus tersebut d engan memanggil pihak sekolah untuk dilakukan pembinaan.

“Dari kejadian kemarin berhasil diamankan sekitar 11 orang, sementara ini masih kita perdalam. Indikasinya memang penyerangan, pihak sekolah dipanggil juga tadi dan karena rata-rata dibawah umur maka dilakukan pembinaan dan wajib lapor,” katanya.

Namun begitu, satu remaja berinisial MF, 16, warga Sleman akan diproses lebih lanjut. Pasalnya saat ditangkap dirinya kedapatan membawa senjata tajam berupa bendo, Rabu (7/12/2017)

“Untuk korban parah sepertinya tidak ada, kalau yang bawa sajam ada satu orang dan akan kami proses dengan ketentuan hukum yang berlaku,” ungkap bantilan.

Penyerangan oleh gerombolan siswa itu tergolong rapi. Di mana sehabis melempar batu kearah sekolah. Selanjutnya gerombolan itu memecah menjadi dua arah dan berpencar mencari calon korban.

Adapun menurut kesaksian penjaga sekolah, Slamet , 50, ia sempat berbapapasan dengan puluhan pelajar dengan menggunakan sepeda mo tor itu patroli.

“Kemarin itu saya sempat patroli keliling, murid-murid kan pulang lebih awal karena ujian. Sampai di kampung Nitipuran saya papasan sama gerombolan, sekitar 25 motor boncengan semua itu,” kata Slamet saat ditemui di Wirobrajan, Kamis (7/12/2017).

Karena curiga ia langsung mengikut gerombolan tersebut. Bahkan ia juga sempat mempergoki beberapa anak-anak sedang mengambili batu. Mengetahui tujuan laknat gerombolan murid itu, Slamet langsung berinisiatif mengejar mereka.

“Saya ikuti sampai perempatan Sonosewu ada lima motor yang berhenti dan mengambili batu. Saya kejar dan mau saya tendang tapi kalah kenceng motornya. Saya hubungi orang sekolah kalau harus waspada, ternyata benar mereka melempari sekolah yang saya jaga,” jelasnya

Ia menambahkan, kejadian itu berlangsung cepat. Di mana dari penyerangan tersebut, satu kaca jendela milik sekolah pecah dihantam batu.

“Selang beberapa menit saya dikabari kalau sekolah diserang gerombol an tak dikenal, satu kaca pecah karena dilempari batu. Usai penyerangan gerombolan itu kabur ke 2 arah, ada yang ke Barat dan ke Selatan. Yang gerombolan ke arah barat nyerang 1 orang murid sekolah saya dan luka lecet di punggungnya,” ungkapnya.

Slamet mengungkapkan, beberapa siswa yang tertangkap itu di berada di dua tempat. Yaitu timur SPBU Bugisan dan dekat Pasar Legi, Patangpuluhan. Karena kejadian itulah pihaknya melaporkan ke pihak Kepolisian.

LOWONGAN PEKERJAAN
Administrasi ( Wanita ) & Manager ( Pria), informasi selengkapnya KLIK DISINI Sumber: Google News | Warta 24 Pulang Pisau

Tidak ada komentar